Archive for November, 2009

rencananya dah dari hari jumat pengen nonton 2012 di penvil, tapii karna jumatnya hujan, ga jadi dweeh….  akhirnya hari sabtu sore kita jalan ke penvil.  jalannya jam 3 sore, pengennya sih nonton yang jam 6 sore, eeeh… pas sampe di xxi penvil, ternyata… penuuuuh…. sampe midnight baru kosong, mikir2 karna besok nya libur, yah sudahlah kita ambil aja. n finnaly… kita nonton yang jam setengah 12…

karna masih luamaaa banget, gag mungkin donk kita nunggu di penvil aja, akhirnya kita memutuskan bwt ke jcc liat pameran… sampe disana ternyata ada 2 pameran, yang 1 franchaise, yang 1 lagi furniture, kita liat furniture ajalah… huaaaa…. banyak banget yang bikin ngiler…. hahaha…. dan akhirnya gw beli juga 1 guling bulu angsa sintetis yang lagi disk… ouhh…. tidaaak!!!!  

balik dari jcc ternyata masih jam setengah 9, masih 3 jam lagi, ya sudahlah kita mampir ke ace buncit sajah, dan lagi2 mereka berhasil bikin gw beli 1 set aromaterapi yang baru…   hwakakakaka….  gag kuaaaat…. hahhaa…. ace tutup jam 10, masih lama banget kayanya, ya akhirnya kita balik ke mampang lagi bwt makan lontong sayur mandala *too late diner* hahaha…. sampe penvil jam sebelas, baguuuus….

selesai nonton jam 2 pagi,  hwaaa…. sampe rumah jam setengah 3, hahaha… masih juga pada ngobrol diluar, n akhirnya jam setengah 4 baru tidur… hahaha.. hari yang sangad melelahkan…. yuuu mareee… akibatnya adalah… hari minggunya pada tepar!!! hahahha…..

takkan pernah ada

Posted: November 10, 09 in Uncategorized
Tags: , ,

Dia memang hanya dia
Ku selalu memikirkannya
Tak pernah ada habisnya

Benar dia, benar hanya dia
Ku selalu menginginkannya
Belaian dari tangannya

Mungkin hanya dia
Harta yang paling terindah
Di perjalanan hidupku
Sejak derap denyut nadiku

Mungkin hanya dia
Indahnya sangat berbeda
Ku haus merindukannya

Reff:
Ku ingin kau tahu isi hatiku
Kaulah yang terakhir dalam hidupku
Tak ada yang lain hanya kamu
Tak pernah ada
Takkan pernah ada

Benar dia, benar hanya dia
Ku selalu menginginkannya
Belaian dari tangannya

Mungkin hanya dia
Indahnya sangat berbeda
Ku haus merindukannya

Kuingin kau selalu di pikiranku
Kau yang selalu larut dalam darahku
Tak ada yang lain
Hanya kamu
Tak pernah ada
Takkan pernah ada